Sekelumit Kisah Perjalanan Menuju Aksi 112

Bocah 112

Pagi tadi, Perjalanan menuju stasiun ketemu dua bocah ini ??
Awalnya gak mau nyapa.
Entah kenapa akhirnya nyapa juga.
Sempat mbatin kalo mereka mau sekolah.
Tapi kan ini Sabtu,
Jadi beraniin deh menyapa.

Jawabannya adem
“Mau jalan, main Kemana?”
“Ke Istiqlal”
“Sama dong, kalo gitu bareng aja yuk,” Ajakku

Akhirnya kami jalan bareng.
Nyempetin beli lontong buat dibagi di perjalanan.

Nah, diperjalanan ini sesekali menanyai mereka.

Ini hasilnya ==
Mereka berdua masih pelajar SMP, tepatnya MTS, masih kelas 8.
Mereka pergi ikut aksi 112 tanpa orangtuanya.
Yup, hanya berdua saja.
Dan saat aksi 212 mereka juga ikut.
Saat aku tanya kenapa gak sekolah, itukan hari Jumat.
“Meliburkan diri” jawabnya santai.

Sambil ngelus kepalanya saya bilang
“Mantep. Gapapa ga masuk sekolah sehari, gak bakal suram masa depannya”

Nah,
Pas aku tanya kenapa kok ikut aksi 212 dan 112.
Jawabannya bikin dag-dig-dug.
Yang tadinya saya pikir mereka cuman ikutan, ternyata jawabannya dalem.
“Kita pingin jadi generasi Al-Maidah 54 ka”

Nah lo… Jadi ingat ceramah seorang Ustad.
“Almaidah 51 itu pembuka, selanjutnya terbuka siapa munafiq, siapa beriman, lalu Allah hadirkan generasi pembaharu, Generasi Al Maidah 54” Nyess…. Kagum kuadratku saat lihat mereka selama perjalanan.
Gak minta apa2.
Makan dan minum cuma kalo ditawari, dan ternyata mereka sudah bawa bekal.
Lengkap makan dan minum, juga payung tentunya.

Adab?
Nah, ini dia.
Mereka tidak makan dan minum kecuali sambil jongkok (karena gak bisa duduk, semua becek).
Salah satu yang bikin kagum lagi saat ada penjual ikat kepala. Salah satu anak beli dua, tanya ke temannya mau yang mana.
Tepat!
Dia memberikan ke temannya,
Tak hanya itu, sampai dipakaikan.

~menal_arobiy